Buku Politik Mao, The Little Red Book

Paduan suara pada sebuah acara penyambutan Mao
tahun 1971, setiap dari mereka membawa buku merah
Mao sebagai pedoman. (Getty Image)
      Membaca judul pos kali ini, apa lantas yang tersirat dalam benak kalian ? Adakah yang sudah paham dengan maksud titel diatas ? Kalau sudah ada yang paham dengan Sejarah China, maksudnya Negara China/ Tiongkok, pasti tahu yang saya maksudkan. Sementara bagi yang belum tahu ayo kita simak bersama, apa itu Buku Politik Mao, The Little Red Book.
 Pertama tulisan ini cuma sebagai wawasan tentang sejarah bangsa China, yang senang mempelajari Sejarah bolehlah menelaah lebih dalam lagi.

      Buku merah kecil, begitu saya menerjemahkan, adalah sebuah buku yang sangat fenomenal pada zamannya, bahkan sampai sekarang. Hampir satu milliar buku merah kecil telah dicetak dan dipublikasikan. Mendekati jumlah dari Buku Kitab Suci yang beredar di seantero planet Bumi. Bisa di check di google books pasti ketemu dah. Buku yang dijuluki sebagai The Little Red Book, adalah buku kumpulan pidato-pidato dari Pemimpin China, Mao Zedong, sejak tahun 1948.
Buku Merah Kecil berisi 427 pidato-pidato Mao dan terbagi menjadi 33 Bab, yang menyangkut semua aspek kehidupan yang di aplikasikan dalam kedisiplinan, rasa patriotisme, dan peranan para wanita di China. Buku Merah Kecil Mao kemudian dipakai sebagai buku pedoman secara terbatas bagi tentara China tahun 1961.

Masyarakat China penganut ajaran Maoisme, sangat

mendewakan Mao. Mao dan ajarannya dipercaya sebagai pemersatu China setelah perang saudara antara kaum Nasionalis dan Komunis, yang berakhir dengan kemenangan Komunis 1949. Dan menyingkirkan kaum Nasionalis dari China daratan menuju Pulau Taiwan. Mao kemudian diangkat menjadi Presiden pertama Republik Rakyat China 1954. Ia digantikan oleh Liu Shaoqi, Mao kemudian menjabat Ketua Partai Komunis China sampai meninggalnya pada tahun 1976.

       Buku pegangan (buku saku) resmi bagi tentara China tersebut kemudian berkembang menjadi semacam buku wajib bagi rakyat China. Setelah melalui proses panjang dalam perdebatan maka pada 1966, The Little Red Book, akhirnya dipublikasikan ke masyarakat China di seluruh negri.
Buku itu menyebar dengan cepat ke seantero negeri dan mampu menggerakkan massa yang kebanyakan mahasiswa untuk melawan penguasa yang bertentangan dengan isi buku merah kecil tersebut. Gerakan itu membesar menjadi gerakan politik  dengan isu protes kepada pejabat yang anti-partai dan anti-rakyat. Selama masa tahun 1966 Mao meluncurkan sebuah kebijakan yaitu Revolusi Kebudayaan. Di masa itu ribuan mahadiswa turun ke jalan memprotes kebijakan pemerintah yang dituduh anti rakyat, mereka mendatangi kantor-kantor pemerintah, membakar dan merusaknya. Pelayanan terhadap rakyat pun menjadi kacau yang mengakibatkan ekonomi China hancur dan tidak berkembang.
       Hingga masa kematiannya 1976 dan masa revolusi kebudayaan, buku merah kecil itu laris dicari rakyar China.
Buku itu menjadi kartu pengenal bagi pengikut Mao dan ajarannya, barang siapa tidak mempunyai buku merah kecil itu, maka dipastikan akan menerima siksaan dan di hukum kerja rodi bagi pemerintah. Bahkan Presiden Liu Shaoqi dan SekJen Partai Komunis China pun turut menjadi sasaran. Liu Shaoqi akhirnya meninggal di penjara karena sakit, yang kemudian disinyalir karena tidak terurus, semua fasilitas kesehatan memang difokuskan ke rayat kecil. Dan Liu Shaoqi yang dianggap kurang pro rakyat, terpaksa terabaikan hingga meninggalnya.

      Mao Zedong berkuasa sebagai Presiden Republik Rakyat China 1954 - 1959, . Kebijakan revolusi kebudayaannya telah merenggut ratusan ribu orang. Hanya karena mereka berbeda pendapat dan tanpa bisa menunjukan buku merah kecilnya ratusan ribu orang mati dibunuh.
Politik itu kejam dan tanpa belas kasihan, peristiwa selama revolusi kebudayaan China 1966-1976, mirip dengan peristiwa pembantaian orang-orang PKI (atau orang yang dituduh anggota PKI) 1965-1966. 


sumber :
** http://www.beijingmadeeasy.com/beijing-history/the-little-red-book
** http://www.tionghoa.info/revolusi-kebudayaan-di-china-ii/ **https://en.m.wikipedia.org/wiki/Quotations_from_Chairman_Mao_Tse-tung
Buku Politik Mao, The Little Red Book Buku Politik Mao, The Little Red Book Reviewed by TABUH GONG on 16:57:00 Rating: 5

9 comments:

  1. Sejarah Mao cukup terpandang
    Hingga dikenang
    Sampai sekarang

    ReplyDelete
  2. Oh ternyata begitu ya mas memang terkenal sekali ya sejarah yang satu ini khususnya di negri china.

    ReplyDelete
  3. Kita ngintip sejarah orang China

    ReplyDelete
  4. sejarah ini memang sangat melegenda Kang... Mao dan ajarannya dipercaya sebagai ajaran pemersatu China setelah perang saudara antara kaum Nasionalis dan Komunis, seperti hala nya dengan sejarah Mahatma gandy di India.!

    ReplyDelete
  5. kayaknya pernah dengar sejarah tentang Mao, tapi gak same mempelajarinya

    ReplyDelete
  6. Jujur saya baru tahu mas cina punya buku merah ini

    ReplyDelete
  7. saya tertarik dengan istri ke 3 nya yang terkenal juga kiprahnya.

    ReplyDelete
  8. Saya belum bahas biografinya, tunggu saja

    ReplyDelete

Link Video Lucu
Silahkan di Like jika suka atau Dislike jika tidak suka.
Lihat disini : https://youtu.be/lYCq6aAXCJ0

.